Terdapat ralat dalam alat ini

Isnin, 9 Mei 2011

Bila HARAM itu menjadi HALAL.. Nikmat , Indah..




Pagi itu aku memautkan pandangan diri di depan kaca,
  
“wah, pakai tudung putih baju putih kelihatannya sangat segar” 

bermonolog aku sambil berjalan keluar bilik sambil aku mencari pemandu ku yang akan menghantar makanan ke rumah pakcik Hilal kerana malam ini ada sidang ilmu di rumah beliau.

 Kata pembantu rumah ku,kereta yang menghantar makanan sudah berlalu pergi ..

aduh! aku ditinggal

Yah,akhirnya kau terpaksa menaiki teksi untuk pergi ke sana.Sesampai di rumah pakcik Hilal,aku melihat sudah terpasang khemah , meja juga sudah terhias rapi … 
Aku diajak dan di suruh pakcik ku untuk membantu di ruang dapur..

assalamualaikum....

Salam ku dahulukan sebelum masuk ke ruangan yang dipenuhi oleh kaum hawa.

“Eh nanti ada yang mau ngajak taaruf (kenalan).Dia tuh sedara Ustaz Mahfuddin dari sekolah tahfiz dari kedah "

Belum sempat aku berbicara,sudah ada pesanan yan diberikan.tertanya-tanya juga siapa kah gerangan Ar rijjal yang ingin taaruf kepada ku.

" Budak tuh budak agama rasa nya "

Aku hanya mampu tersengih-sengih sambil menunduk malu

Akhirnya para tetamu datang satu persatu termasuk Ustaz Mahfuddin yang datangnya dengan seorang pemuda memakai baju kemeja berwarna hijau.

Bisik hatiku 

“apa ini pemuda yang mahu taaruf sama aku ek . sombong juga tanpa melihat sepintas pun kepadaku ”


Kerana pengajian ilmu berlarutan sehingga larut malam,akhirnya aku nginep di rumah pakcik Hilal.

Sambil menikmati sarapan pagi,aku masih terfikir-fikir tentang pemuda semalam.
Tiba-tiba terdengar satu sindiran guarauan dari makcik fatimah ku..

Pagi-pagi sudah jauh ngelamun ek.. sudah ready tak??
menikmati roti bakar sambil tersenyum manis kepadaku..

" Kalau sekadar taaruf saja,rasa nya sedia makcik "
aku hanya mampu tersenyum sambil tunduk malu..

Jam 10.30 pagi, datanglah tetamu yang dinanti bersama isteri dan pemuda semalam ..
Merasa gementar juga tika itu.Tiada yang mamu diperbuat selain duduk malu dan tersipu malu..

Setelah antara pembuka kaat telah di buka dan berbicara , aku diberi kesempatan untuk berbicara dengan pemuda itu disaksikan 4 orang yang lain nya berada di situ.

“Ukhti sudah adakah orang lain yang taaruf dengan ante ” 
Ujarnya sambil melihat TV dan tidak sekalipun melihat bahkan melirik sedikitpun ke arah ku.



“ banyak juga abg,,” 

jawabku dengan spontan



“Kalau yang mengkhitbah ?

 jelaskelihatan lirik matanya sedikit pun tidak melihat ke arahku



“Ada juga pernah yang datang waktu itu tapi ana tidak terima” 

Kata ku..



“Kenapa tidak ukhti terima?” 

Lantas pertanyaan nya semakin menimbun..



“ana belum bersedia untuk menikah ketika itu” 

jawabku dengan malu..



“itu bukan alasan syariat kan ? 


lantas dia menjawab dengan sedikit tegas suaranya seolah aku salah..


“afwan,memang itu keadaan nya saat mereka hendak melamarku” 
bisikku dengan malu..

 Sambil terus-menerus dia mencari info tentang aku selama 30 minit , akhirnya dia menutup pembicaraan..

“baiklah ana taaruf dengan ante sudah cukup dan kalau diperkenankan ana mau mengkhitbah ukhti di bulan ramadhan ini” 
ujarnya tegas..



“kenapa antum memilih ana , padahal akhibelum mengenali diri ana lagi. Dan kalau dihitung ,  ramadhan tinggal 2 bulan lagi .. apa tidak terlalu cepat akhi ? 

 Bahasku sambil kebingungan



“Ana akan menjadi Imam untuk anti jangan khuatir” 

jawabnya tegas



Sambil meminta izin ingin beredar pulang dia berikan padaku sebuah buku yang Judulnya Kupinang Engkau Dengan Hamdalah 


“bawa buku ini yah ukhti dan jangan lupa sholat Istiqarah ” 
bisiknya..

“Nah perjodohan islami pun berlangsung dengan cara baik dan halus.bukan seperti dulu-dulu.” 
kata pakcik Hilal ku sambil tersengih..



“iya abi aku gembira dan bersyukur kalau kita bersaudara dengan Ustaz Mahfuddin” 

kata makcik ku..



“Ya Rabb Insya Allah ini jodoh yang Engkau taqdirkan untukku” 

bisik hatiku..

Tepat pada bulan Ramadhan , datanglah rombongan dari sebelah pihak lelaki yang akhirnya mengatakan mengkhitbah ku.Kemudian ditentukan sebulan dari sekarang adalah masa kau di ijabkabulkan.

“ukhti kita jangan bertemu dan berjumpa sampai kita di ijab nanti.Dan ana harap ukhtI persiapkan diri”



“baik akhi InsyaAllah ana mampu”



Pernikahan itu pun berlagsung sesuai perancangannya. 

“Barakallahu lakum wa Baraka ‘Alaiykum”

“Baarakallahu laka wa baarakaa ‘alaiyka wa jama’a baiynakumaa fii khoir”


Selang beberapa hari aku bertanya kepada ikhwan suamiku 
“Akhi kenapa baru sekarang kita bertemu sama ana setelah rasmi kita bergelar suami isteri? 
ujarku manja..



“Kan,mencari yang halal

 kata dia



 " Kalau perlu genggam tangan ana nie , HALAL

Dan kalau aku ingin usap pipi kamu, HALAL "

sambil dia buka jilbabku … 


Nih aku usap rambut kamu pun HALAL..

Halal itu berkat , Hahal itu Nikmat , Halal itu Indah” 

bisik nya kepada ku..

Aku hanya mampu mengalirkan airmata kesyukuran tanda menghargai penghargaannya sebagai seorang LELAKI terhadapku..

" Engkau lah Ar Rijjal dambaan ku "
Bisik ku sambil ku menutup mata dalam genggamannya...







3 ulasan:

eddy berkata...

seronoknya :)

dy Rahman berkata...

hehe.. seronok nya bila dah halal kan.. hehe

Tanpa Nama berkata...

bahagia rasanya:)